Sunday, September 9, 2018

Amazing 3 Years, Working at Clozette Indonesia


My First Day at Clozette:
27 Juli 2015

My Last Day at Clozette:
7 September 2018

3 tahun bukan waktu yang sebentar tapi juga cukup lama untuk bekerja di perusahaan pertama.

Ga pernah kepikiran kalau akan bekerja di Clozette bahkan orang-orang terdekat gue sama sekali ga ada yang tau tentang Clozette. Saat memutuskan untuk kirim lamaran, gue juga ga ada gambaran apa-apa tentang Clozette.

Rezeki? Mungkin.
Gue nemu lowongan kerja, sebagai Content Writer di Clozette Indonesia, di twitter. Pada tahun 2015 twitter lagi perlahan tenggelam dan ditinggalkan, ga banyak yang main twitter, karena orang-orang mulai pindah ke Instagram. Tapi akhirnya gue memutuskan untuk kirim lamaran kerja ke Clozette.


Ini dia lowongan kerja yang mempertemukan gue dengan Clozette

Throwback sedikit ya..

2 bulan setelah resmi lulus sidang (12 Mei 2015 sidang, wisuda 9 September 2015) gue cari kerja ke sana-sini. Kerasa lamaaaaa banget. Pelan-pelan gue liat teman-teman gue mulai kerja, bahkan mantan gue (waktu itu masih pacar) diterima kerja duluan. Sempat hopeless. Capek. Pengen nangis. Cari kerja sesusah itu. Gue ga pernah lolos di tahap wawancara (tapi selalu lolos di tes tertulis apapun, bank, tv, MAP, dan masih banyak lagi). Gue sadar, cara ngomong gue emang ga bagus, kurang tegas, ga yakin sama diri sendiri. Mau diubah? Susah. Gue belum terbiasa. Gue ga percaya diri kalau ngomong. Apalagi dulu gue ga ada pengalaman magang (adanya KKP/KKN di desa 2 bulan).


Mungkin emang udah jalannya.
Proses gue diterima di Clozette juga cepet. Mulus. Interview 1 kali, kasih contoh artikel, dan diterima.

Kirim email lamaran kerja 8 Juli 2015.
Interview kerja 10 Juli 2015.
Pengumuman diterima kerja 14 Juli 2015.

Cepet kan?

Belajar banyak hal di Clozette...

Gue dulu buta sama dunia publisher, digital karena terlalu lama berkutat sama terjun lapangan ke masyarakat desa. Untungnya gue punya interest lebih terhadap teknologi, digital, makanya gue ngerasa banyak banget yang gue pelajarin di sini. Traffic, report, reach, impression, konten, editing, coding sederhana untuk di artikel, utm jadi makanan sehari-hari. Gue kenalan dengan mailchimp, emarsys, newsletter. Gini loh ternyata dibalik semua konten yang diterima di email. Kalian mungkin anggap email2 tersebut adalah spam, tapi yang bikin? Muter otak berkali-kali. 

Selain dunia digital, gue belajar untuk interaksi dengan orang-orang. Jadi fake (dalam maksud baik)  alias ramah 24jam itu penting. Memaksa gue untuk selalu interaksi sama orang, menjalin koneksi, dan keep in touch. Dari yang cuma nulis dan beresin konten di website, pelan-pelan jadi handle community. Gue harus treat dan ngajak komuniti ini dengan berbagai cara. Ibaratnya 'ngemong' mereka saat event.

Jangan lupa senyum! Kalo diem, muka gue template banget, jutek. Makanya jadi fake dan ramah itu penting. Gamungkin kan gue nge-handle community dengan muka jutek?


Event besar pertamaku. Aku yang dulu bukanlah yang sekarang~




Sampai akhirnya gue sendiri ikutan terjun jadi blogger. Kalo liat postingan dan foto2 gue dulu, semuanya bener-bener dari 0. Ga jago foto, selfie seadanya, yang penting bikin konten. Dulu ga ada yang nyinyir tentang bagus atau nggak fotonya. Kalo sekarang? Jadi lebih bagus2in foto. LOL. Ga tau sih ya, mungkin ini pemikiran gue doang. Tapi ga bisa dipungkiri kalo foto-foto bagus memang bikin blog jadi lebih menarik, tapi bukan berarti konten blog jadi ga berisi. Plis jangan nulis review yang isinya product knowledge aja. Gue sebagai pekerja dari sisi media dan blogger suka geregetan bacanya. Kalo review ya tolong ceritain pengalaman kalian, apa yang kalian rasain. Gitu.

Singkatnya. Gue bekerja sebagai karyawan Clozette dan blogger.


3 tahun di Clozette itu...

Gue masuk Clozette saat Clozette berusia 1 tahun 2 bulan. Masih piyik.
Ulang tahun ke-2: makan2 sekantor + Roger. Dapat award ter-Hello Kitty. Bangga aku tuh..
Ulang tahun ke-3: Akhirnya bikin acara ultah di Four Season
Ulang tahun ke-4: Dirayain lagi, kali ini di Ocha Bella

Melewati fase: kantor yang tadinya di Menara Gracia pindah ke Palma One.
Manajer pertama gue adalah Ka Christina Holmes. Tiga bulan setelah gue masuk dan lulus probation, Ka Tina resign. 1 bulan tanpa manajer dan kemudian digantikan oleh Ka Puitika Pamora.




Gue ngerasain punya 2 atasan dengan kepribadian yang berbeda. Dua2nya baik. Banget.

Ka Puitika pun masih bertahan hingga saat ini bersama Nak-Nak yang sudah dinantikan sekian lama.

Inget banget waktu mau interview Tara Basro. Gue yang saat itu ga berani ngomong, malu-malu, minta bantuan Ka Pui buat interview bareng, "Ka Pui aja yang ngomong". Iya, kelemahan gue yang satu ini emang jelek banget, ga berani ngomong. HAHAHA.


Tersayang


Pernah 1 kantor sama sepupu sendiri


Gue juga ngeliat orang-orang masuk dan keluar. Gue ga munafik, gue juga menantikan kapan gue keluar dari Clozette, dapet opportunity baru, dan ketemu orang-orang baru. Gue juga berkali-kali interview di tempat lain, tapi ternyata belum rezeki. Selain penawarannya kurang menarik, orang tua gue selalu ga sreg. Gue percaya sih sama restu orang tua, makanya gue tetep bertahan juga di Clozette.

Gue juga ngerasain masa-masa di saat gue kelabakan. Keteteran. Ditelfon sana-sini sama PR tapi juga diteror deadline sama tim campaign, segala request partnership, dan event-event di setiap minggu. Kemana perginya 'me time' ku? Kalo diinget2 keren juga sih gue bisa survive di masa itu.











Lingkungan Clozette itu...

Nyaman. Ini yang pastinya ga akan tergantikan. Punya temen kantor yang no drama. Semua kayak keluarga, kayak kakak adik. Semua diceritain. Masukan positif bahkan ceng2annya luar biasa. Hahaha. Ga seru kalo 1 hari aja nggak godain orang. Semua orang pasti pernah kena dikerjain, digodain. Untung ga ada yang baperan.

Selalu ada sesi curhat di kantor. Mulai dari yang udah berkeluarga sampai yang baru masuk. Semua pasti akan selalu menjadi pendengar walaupun lebih banyak celetukan yang bikin cerita jadi ga kelar2 (ini pun gue alami. gue curhat ber episode2. Selalu ceritain cowok berbeda saat masa-masa kelam dan pencarian pacar/calon suami).

Ga kebayang sih kalo dulu gue masuk ke perusahaan yang serius2 banget. Berteman dengan bapak-ibu. Ketat aturan. Terlalu formal.

Mungkin gue ga akan bisa berkreasi kayak sekarang. Ga akan jadi blogger. Ga akan berubah jadi lebih terbuka dan berani ngomong di depan orang banyak.


3 tahun penantian... akhirnya Clozette outing ke KL!





Terharu aku tuh....
Seneng banget bisa jalan-jalan sama orang-orang yang selalu ada di setiap hariku, bahkan weekend-ku. Bisa dibilang divisi gue kayaknya bersinggungan dengan semua divisi deh! Jadi udah pasti berinteraksi dengan semua orang.

Mungkin kalian akan bilang gue lebay, tapi gue sayang banget banget sama mereka semua. Mereka bukan sekadar temen kantor, tapi kakak dan adik gue.

Bahkan gue punya geng di sini. Geng Istri2 dan Geng Millenials.






Anw,
Semua orang punya pilihan dan jalan masing-masing.
Semua orang juga punya waktunya masing-masing.

Nah, sekarang udah waktunya gue buat move on dari Clozette.
Gue butuh suasana baru, butuh ilmu baru, butuh lingkungan baru.

Kayaknya cuma ini yang bisa gue ceritain. Udah kepanjangan. Capek.
See you, Clozette!

Pliz, jadikan aku Clozette Ambassador ya!


Regards,
CYNDA

No comments:

Post a Comment