Tuesday, June 19, 2018

REVIEW: BABOR Nail Polish dan PIXY Nail Top Coat [Double Combo]


Dulu, aku termasuk orang yang ga peduli sama kuku. Tapi ada yang bilang kalau, "lo ga akan bener-bener jadi cewek, sampe lo manjangin kuku, dan ngerawat kuku lo, bahkan lo hias-hias".

Eh, ga tau sih beneran ada yang bilang gini atau nggak. Haha. Ngarang!

Intinya adalah hal sekecil kuku aja diperhatiin, apalagi hal-hal yang lebih besar?




Aku tidak pernah membiasakan diri untuk kutekkan. Apalagi kutekkan ini cuma bisa dilakukan setiap menstruasi. Ya, kan? Kalo ga gitu, ya ga sholat2 dong. Hehe.

Sekilas tentang kuteks Babor/ Babor Nail Polish:
Percayalah, kuteks Babor warnanya cakep-cakep dan ada shimmer-shimmer gold halus gitu, jadi lebih berkilau.
Teksturnya kental tapi cair tapi mudah banget buat dipakai. Membaur tapi nggak bleber. Untuk warna-warna terang, kalau 1 lapis, masih agak sedikit (dikiiiiit bgt) transparan. Kalau mau yang lebih nutup, 2 lapis juga cukup.
Awet ga? 
Kalau kuteksnya aja bisa awet sampai 2-3 hari ga pocel-pocel, ga terkikis, tapi tergantung aktivitas tangan juga ya. Kalo brutal? Kutek apapun juga bentaran udah pocel-pocel. :))


Kalau ditambahin PIXY Nail Top Coat?

Gini. Jadi aku pernah iseng, pakai PIXY Nail Top Coat tanpa kuteks. Eh, ga kering-kering sampe setengah jam. Wkwk. Ya iyalah, nggak meresap.

Nah, pas dipakai setelah aplikasi kuteks, lumayan cepet keringnya. 5-10 menit kalau bener-bener sampe mengeras dan hasilnya awet maksimal. Warnanya bening dan ternyata aku pun baru tau fungsi top coat ini melapisi kuteks biar ga cepet pocel-pocel (lah kemana aja!) dan kuteks jadi lebih mengkilap.

Foto-foto dibawah ini adalah hari ke-4 lebaran. Aku kutekkan dari malam takbiran. Masih oke, kan? Ini pun aku udah nyuci baju (manual) sekitar 3 kali, cuci piring, beres-beres, dan lain-lain.







Segitu aja first impression aku tentang kedua produk ini. Hehe.
Semoga membantu!


Regards,
CYNDA

No comments:

Post a Comment